Tradisi Nyadran

 Top FM,  19-07-2016 15:54:51

  

 nyadaranTradisi Nyadaran

Nyadran berasal dari bahasa Sansekerta, Sraddha yang artinya keyakinan. Secara sederhana Nyadran adalah kegiatan bersih makam yang dilakukan secara bersama-sama oleh masyarakat Jawa yang umumnya tinggal di pedesaan. Tradisi ini sudah berlangsung sejak jaman Hindu-Budha sebelum masuknya ajaran Islam ke tanah Jawa. Dan sejak abad ke-15 para Sunan atau yang dikenal dengan sebutan Walisongo menggabungkan tradisi tersebut dalam dakwahnya untuk menyebarkan ajaran Islam supaya mudah diterima. Nyadran bisa dipahami sebagai sebuah simbolisasi hubungan antara seseorang dengan leluhur, dengan sesama dan hubungan dengan Tuhan.
Menurut Bapak Rakwin selaku sesepuh desa bahwa bentuk kegiatan upacara nyadran adalah berupa acara massal membersihkan makam dan mendoakan para pendahulu supaya mendapatkan ampunan dan keselamatan dari Tuhan.Nyadran yang saya temui merupakan nyadran yang berbeda dari masyrakat yang lain.Nyadran di sini adalah bukan hanya memberihkan makam saja tapi berkunjung kerumah suadara yang lebih tua dengan membawa gula,teh,rokok,kupat-lepet,makanan yang lainny.Nyadran di sini adalah silaturahmi keluarga yang dilaksanakn bertepatan setelah shalat idul fitri.Dalam Nyadran di masyarakat Kubangsari secara turun temurun bila berkunjung ke saudara yang lebih tua mereka harus membawa kewajiban yaitu rokok,gula,teh,dan lain sebagainya.Itu sudah menjadi ritual Nyadran di masyarakat Kubangsari.
2.2 Ritual Nyadran
Nyadran biasanya di laksanakan bertepan dengan 1 Syawal atau Idul Fitri,Nyadran dilakukan setelah shalat Idul Fitri.Masyarakat Kubangsari sebelum berangkat Nyadran mereka sudah menyiapkan sesaji di rumah yang diletakan di atas meja besar sebagai bentuk wujud terimakasih kepada sang maha kuasa dan sebagai doa untuk para leluhur yang sudah mendahului.Setelah shalat Idul Fitri,masyarakat berkumpul dengan kerabatnya masing-masing untuk menuju ke makam bersama-sama,mereka membawa kembang tujuh rupa,menyan,sapu lidi,dan lain-lain.Sapu lidi digunakan untuk besik makam atau untuk membersihkan makam.Masyarakat berkumpul di suatu makam leluhurnya atau keluarga yang sudah meninggal.Salah satu warga atau keluarga memimpin doa untuk tahlilan,setelah itu pemimpin tersebut membakar menyan,setelah itu satu persatu keluarga untuk membakar menyan dan berdoa memohon ampunan kepada sang maha kuasa dan mendoakan orang yang ada di dalam kubur tersebut,setelah itu mereka menabur bunga tujur rupa tersebut.Setelah semua keluarga sudah mendoakan keluarga yangs udah meninggal,mereka pulang dan menuju keluarga yang paling tua,seperti nenek-kakek.Semua keluarga dari anak,cucu,sampai cicit berkumpul di rumah keluarga yang paling tua.Dari anak yang paling tua satu persatu meminta maaf sampai ke keluarga yang paling muda.Setelah itu keluarga berkumpu lagi dan di situ mereka makan bersama.Mereka makan kupat dengan opor ayam sebagai tradisi idul fitri atau lanjutan dari ritual nyadran tersebut.Setelah itu mereka pada pulang kerumah dan menyiapkan untuk berkunjung ke rumah saudara-saudaranya.
Ritual Nyadran di lanjutkan untuk berkunjung ke rumah saudara yang paling tua,sebagai bentuk silaturahmi.Masyarakat Kubangsari biasa silaturahmi diwaktu setelah besik makam yang di namai Nyadran,nyadran di sini adalah berkunjung ke rumah saudara yang paling tua dengan membawa Rokok,gula,teh dan yang lainnya merupakan pelengkap.
Nyadran juga memberikan contoh kepada manusia, khususnya generasi muda agar mereka menyadari perannya yang mempunyai tanggung jawab dan kewajiban untuk selalu menghormati para leluhur atau orang tuanya, baik yang masih ada ataupun sudah tiada.
Upacara Nyadran juga menggunakan sarana atau sesaji yang juga disesuaikan dengan tempat, waktu, kebutuhan, dan pelaku. Sesaji memegang peranan penting karena merupakan sarana penghantar doa manusia kepada Tuhan.
Secara sosio-kultural, implementasi dari ritus nyadran tidak hanya sebatas membersihkan makam-makam leluhur tetapi dilanjutkan dengan adanya selamatan (kenduri), membuat kue apem, kolak, dan ketan sebagai unsur sesaji sekaligus landasan ritual doa. Nyadran juga menjadi ajang silaturahmi keluarga dan sekaligus menjadi transformasi sosial, budaya, dan keagamaan.
Prosesi ritual nyadran biasanya dimulai dengan membuat kue apem kupat-lepet, ketan, dan kolak. Kue-kue tersebut selain dipakai munjung/ater-ater (dibagi-bagikan) kepada sanak saudara yang lebih tua, juga menjadi ubarampe (pelengkap) kenduri. Tetangga dekat juga mendapatkan bagian dari kue-kue tadi. Hal itu dilakukan sebagai ungkapan solidaritas dan ungkapan kesalehan sosial kepada sesama.
Di sini ada hubungan kekerabatan, kebersamaan, kasih sayang di antara warga atau anggota yang lain. Di samping itu, semakin jelas adanya nilai transformasi budaya dan tradisi dari yang tua kepada yang muda.
Nyadran merupakan ekspresi dan ungkapan kesalehan sosial masyarakat di mana rasa gotong- royong, solidaritas, dan kebersamaan menjadi pola utama dari tradisi ini. Ungkapan ini pada akhirnya akan menghasilkan sebuah tata hubungan vertikal-horizontal yang lebih intim. Dalam konteks ini, maka nyadran akan dapat meningkatkan pola hubungan dengan Tuhan dan masyarakat (sosial), sehingga akhirnya akan meningkatkan pengembangan kebudayaan dan tradisi yang sudah berkembang menjadi lebih lestari.
Dalam konteks sosial dan budaya, nyadran dapat dijadikan sebagai wahana dan medium perekat sosial, sarana membangun jati diri bangsa, rasa kebangsaan dan nasionalisme (Gatot Marsono). Dalam prosesi ritual atau tradisi nyadran kita akan berkumpul bersama tanpa ada sekat-sekat dalam kelas sosial dan status sosial, tanpa ada perbedaan agama dan keyakinan, golongan ataupun partai.
Nyadran menjadi ajang untuk berbaur dengan masyarakat, saling mengasihi, saling menyayangi satu sama lain. Nuansa kedamaian, humanitas dan familiar sangat kental terasa. Apabila nyadran ditingkatkan kualitas jalinan sosialnya, rasanya Indonesia ini menjadi benar-benar rukun, ayom-ayem, dan tenteram.
Nyadran dalam konteks Indonesia saat ini telah menjelma sebagai refleksi, wisata rohani kelompok masyarakat di tengah kesibukan sehari-hari. Masyarakat, yang disibukkan dengan aktivitas kerja yang banyak menyedot tenaga sekaligus (terkadang) sampai mengabaikan religiusitas, melalui nyadran, seakan tersentak kesadaran hati nuraninya untuk kembali bersentuhan dan bercengkrama dengan nilai-nilai agama islam.
Kegiatan masak memasak untuk makan bersama keluarga setelah pulang dari makam atau setelah kegatan sungkem.

Masyarakat kubangsari rata-rata memanggang ayam sebagai pelengkap sesaji.

Media I

Tags:

Komentar

Counting


LATEST TUNE-IN